Fox-id.org :: Komunitas FoxPro Indonesia

General Category => General/Umum/OOT => Topic started by: Yaku on April 27, 2012, 02:12:33 AM

Title: Rumah Makan...???
Post by: Yaku on April 27, 2012, 02:12:33 AM
pagi teman-teman,

begini ceritanye, sy dapet project baru yaitu membuat program untuk rumah makan. semuanya sudah oke, tp sy sedikit ada kendala mengenai perhitungan Rugi Labanya. maksudnya bagai mana cara menghitung R/L nya  ???. misalnya beli kol, buncis dll terus dimasak tp bahan tersebut tdk sekaligus habis.
jadi klo omset-(modal-biaya) = R/L sedangkan modal hari itu masih ada yg tersisa untuk esok harinya. jd gimana yah logika menghitung R/L rumah makan ?  klo ada rumusnya tolong kasih tau dong ?

terima kasih bayak,   :icon_salut:
salam fox-id
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: davidmustakim on April 27, 2012, 04:36:30 AM
masalahnya kan sederhana aja:
anda bilang masih ada sisa bahan
dari mana anda tau? menebak-nebak?
oh, bukan, rupanya...karena diberitau orang dapur
bilang mereka jangan menggossip aja, pastikan informasi itu !
suruh orang dapur itu bilang berapa banyak (dalam Rp beli) yang sisa itu
dan perhitungkan jumlah sisa Rp bahan dalam rumusan apaun yang anda pakai
emang apa sih bedanya hitung R/L dengan bisnis lain manapun?

INTINYA HARUS ADA STOK OPNAME SEBELUM BISA HITUNG R/L
DAN STOP GOSSIP
QUANTIFIKASI !!!

Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: davidmustakim on April 27, 2012, 04:48:27 AM
Cara lain melihatnya begini (tapi tidak sepenuhnya bisa dipakai untuk bahan utama, hanya bisa dipakai untuk bahan penunjang, misalnya: bumbu2, bawang/cabe)

BAYANGKAN PEMBELIAN PENSIL ATAU BULPEN UNTUK SEBUAH USAHA TOKO, ATAU BENGKEL, ATAU USAHA LAINNYA
SAAT HITUNG R/L BUKANKAH PENSIL ATAU BULPEN ITU BELUM HABIS?
NAH, APA BEDANYA ITU DENGAN BAWANG DI DAPUR?

TAPI KALAU YANG SISA ITU ADALAH UDANG GEDE, ATAU SEEKOR TUNA BESAR ATAU KUCING BEKU...MAKA TENTU ITU HARUS DIPERHITUNGKAN DALAM RUMUSAN SEBAGAI ASSET / BARANG / BAHAN MODAL, SEPERTI HALNYA KAYU DI PABRIK MEBEL

INI SEKEDAR OBAT BINGUNG
untuk nambah2
bukan ngurangi
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: arifinc on April 27, 2012, 05:55:18 AM
Ada 2 cara sederhana menurut saya penghitungan HPP untuk restoran


hth

Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: hanstedjakusuma on April 27, 2012, 06:59:57 AM
Pada praktek nya nye-tok barang dapur itu susah di realisasikan.. ( khusus nya untuk resto2 yg seperti P.arifinc sebut )
Jadi LR paling tidak dilakukan dalam mingguan ato bulanan..
dengan rumusnya sederhana aja.. Penerimaan - Pengeluaran = LR
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: davidmustakim on April 27, 2012, 09:34:26 AM
Rumah makan emang nggak pernah lakukan "inventory control", jadi POS yang dipakai hanya untuk ngontrol laci kasir doang

Kalau Resto harus pakai, tapi yang benar2 diopname hanya bahan utama besar seperti Udang, Ikan UKuran Tertentu, Kucing kalau ada, dan lain-lain yang gede,  serta minuman kaleng/botolan...lainnya termasuk bumbu2 dianggap sebagai "consumables" atau barang habis pakai sendiri seperti halnya potlot dan bolpen dan pembersih lantai serta sabun cuci piring mama lemon dan tante jeruk dan lain sebagainya

Kesulitan realisasi stock opname itu pertanda ada penyalahgunaan kekuasaan terjadi di dapur yang bisa dicheck dengan sekali2 ngobrol dengan tetangga Chef di BTN
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: dasha on April 28, 2012, 12:28:40 AM
kalo saya gunakan cara gini :

entry permintaan bahan :
   Bag.Dapur --> minta barang ke admin gudang ( di catat nilainya oleh admin )

entry retur bahan
   Bag Dapur --> kembalikan bahan ke admin gudang ( di catat & taksir nilainya oleh admin )

Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: davidmustakim on April 28, 2012, 02:11:54 AM
kalo saya gunakan cara gini :
entry permintaan bahan :
   Bag.Dapur --> minta barang ke admin gudang ( di catat nilainya oleh admin )
entry retur bahan
   Bag Dapur --> kembalikan bahan ke admin gudang ( di catat & taksir nilainya oleh admin )
permasalahan yang ditanyakan sebenarnya tidak terkait prosedur itu.

TS itu cuman bingung, apa hubungannya bawang sisa dan dua ekor udang di kulkas dengan satuan2 porsi nasi-cap-cay yang sudah terjual, kayaknya dia lupa bahwa perhitungan R/L sebenarnya tidak peduli rincian item, hanya peduli total nilai. ... itemisasi dan kategori itu tujuannya hanya untuk memudahkan menghitung nilai... APAKAH LUPA YA,  BAHWA YANG MAU DIHITUNG ADALAH R/L USAHA PER PERIODE, BUKAN R/L PER PORSI MENU TERTENTU

R/L = Total Pendapatan - Total Pengluaran + Inverntaris Barang/Bahan Jualan Sisa
Terserah mana yang mau dihitung/diabaikan, dipecat atau terus-bekerja bergantung ini, bukan rumus R/L yang pada prinsipnya sama aja di semua jenis usaha

"Kerumitan" akuntansi bukan di bawang/ikan/kucing mentah sisa, tapi menyangkut hal2 yang masih bersifat virtual atau harganya susah ditaksir, misalnya surat hutang, obligasi atau barang yang sudah dibayar dimuka tapi fisiknya tidak/belum ada, apalagi kalau itu berupa layanan... dan banyak lagi, yang jelas bukan menyangkut rumah makan atau restoran lah.. buset deh
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: Yaku on April 28, 2012, 10:46:04 AM
terima kasih teman2 semua, jawabannya memberikan penerangan dan ide baru untuk sy. sekali lg terima kasih banyak atas tanggapan teman2 semua.

salam fox-id
=Yaku=
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: davidmustakim on April 28, 2012, 11:12:09 AM
terima kasih teman2 semua, jawabannya memberikan penerangan dan ide baru untuk sy. sekali lg terima kasih banyak atas tanggapan teman2 semua.
salam fox-id
=Yaku=
pasti tentang menu baru bahan kucing kan?
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: Yaku on April 28, 2012, 11:39:55 AM
iya om menu baru : saus goreng kucing plus pete bakar   :icon_biggrin:   :tongue9:
kaburrrrr.....
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: davidmustakim on April 28, 2012, 11:44:53 AM
kucing goreng... hmmm pas cok lagu kucing garong
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: pwiwing on April 28, 2012, 11:46:20 AM
@Yaku

Coba Lengkapi dengan Jurnal bro, sehingga saat stock opname ada account Jurnal penyesuaian bila memang semua jenis harus dihitung nilainya.
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: davidmustakim on April 28, 2012, 11:48:27 AM
@Yaku
Coba Lengkapi dengan Jurnal bro, sehingga saat stock opname ada account Jurnal penyesuaian bila memang semua jenis harus dihitung nilainya.
khusus kucing nggak perlu pake jurnal, langsung cari gantinya di seputaran resto kalo stok kurang
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: pwiwing on April 28, 2012, 12:52:43 PM
@Yaku
Coba Lengkapi dengan Jurnal bro, sehingga saat stock opname ada account Jurnal penyesuaian bila memang semua jenis harus dihitung nilainya.
khusus kucing nggak perlu pake jurnal, langsung cari gantinya di seputaran resto kalo stok kurang

Hehehe itu terkecuali untuk kucing hehehe
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: onytoo on April 28, 2012, 01:06:46 PM
TS itu cuman bingung, apa hubungannya bawang sisa dan dua ekor udang di kulkas dengan satuan2 porsi nasi-cap-cay yang sudah terjual, kayaknya dia lupa bahwa perhitungan R/L sebenarnya tidak peduli rincian item, hanya peduli total nilai. ... itemisasi dan kategori itu tujuannya hanya untuk memudahkan menghitung nilai... APAKAH LUPA YA,  BAHWA YANG MAU DIHITUNG ADALAH R/L USAHA PER PERIODE, BUKAN R/L PER PORSI MENU TERTENTU

R/L = Total Pendapatan - Total Pengluaran + Inverntaris Barang/Bahan Jualan Sisa
Terserah mana yang mau dihitung/diabaikan, dipecat atau terus-bekerja bergantung ini, bukan rumus R/L yang pada prinsipnya sama aja di semua jenis usaha

"Kerumitan" akuntansi bukan di bawang/ikan/kucing mentah sisa, tapi menyangkut hal2 yang masih bersifat virtual atau harganya susah ditaksir, misalnya surat hutang, obligasi atau barang yang sudah dibayar dimuka tapi fisiknya tidak/belum ada, apalagi kalau itu berupa layanan... dan banyak lagi, yang jelas bukan menyangkut rumah makan atau restoran lah.. buset deh


Saya setuju dgn pendapat om DV yg ini.
Perhitungan rugi-laba pada restoran memang pada dasarnya tidak perduli dgn rincian item,
jika ada bahan tersisa hari itu, maka pembelian bahan hari berikutnya tentu akan dikurangi
dan sudah pasti akan mengurangi pengeluaran.
Dan jika ada bahan yg rusak/kadaluarsa tentu pembelian hari berikutnya akan dilebihkan
dan sudah pasti akan menambah pengeluaran.

Dari dasar itu anda sudah bisa memperhitungkan rugi laba restoran tersebut.

RL = jumlah pemasukan(penjualan) - jumlah pengeluaran(beli bahan, gaji karyawan dll).
That's it!


Regards,
Onytoo
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: mickey_lie on April 28, 2012, 01:16:07 PM
mau nambahin nich... moga2 betul  :) ... klo mau per item bisa tapi mesti ada tambahan modul namanya penyesuaian stock, di modul ini bisa masuk sebagai pengurang stock atau penambah stock.. tergantung item tersebut lebih atau kurang... dan perhitungannya sama dengan stock akhir=stock awal+beli-pemakaian+penyesuaian stock (debet)-penyesuaian stock (kredit) , biasanya penyesuaian stock diisi setelah stock opname... tp biasanya untuk yg item kecil2 bisa langsung dibebankan sebagai biaya (tergantung dr accountingnya)  :thumbsup:
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: pwiwing on April 28, 2012, 01:40:18 PM
@Om Onytoo

Apa Kabar?? Sudah tidak sakit perutkah ?? hehehe
Kapan nih samplenya dikirim hehehehe  :icon_salut: :icon_biggrin:

@TS
Hanya sekedar berbagi pengalaman ya bro.
Aplikasi Billing saya untuk karaoke juga sudah termasuk aplikasi CAFE.

Untuk data barang saya kasih kategori barang stock dan barang bukan stock dalam satu table.  Sehingga Pembelian barang adalah tinggal memilih apakah barang tersebut stock atau bukan.

Misal :
Kode barang               nama Barang                Status
001                             TAHU GORENG               BUKAN STOCK
002                             TEH PANAS                    BUKAN STOCK
003                             WEDANG JAHE               BUKAN STOCK
100                             NASI GORENG                BUKAN STOCK
101                             LA MILD                         STOCK
102                             KOREK API                     STOCK
103                             GREEND SAND               STOCK
104                             POCARI                          STOCK

Jadi saat perhitungan RL, semua pembelian yang bukan stock dianggap sebagai Biaya.

Demikian

Terima kasih

Putut
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: Yaku on April 28, 2012, 02:14:49 PM
 :icon_thumright:  :icon_thumleft:  terima kasih om ony, om mick dan om putut  skrng semakin tambah jelas semuanya  :icon_thumright:
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: davidmustakim on April 28, 2012, 04:01:09 PM
:icon_thumright: :icon_thumleft:  terima kasih om ony, om mick dan om putut  skrng semakin tambah jelas semuanya  :icon_thumright:
ya sama-sama makasih kembali kuc
Title: Re: Rumah Makan...???
Post by: imanmis on May 01, 2012, 09:07:53 PM
 :icon_salut: PROBLEM SOLVED  :icon_salut: